Pengobatan Herpes Simplex

Saat ini tidak ada obat yang dapat membasmi virus herpes dari tubuh, tetapi obat antivirus dapat mengurangi frekuensi, durasi, dan tingkat keparahan wabah. Obat antivirus juga mengurangi shedding asimtomatik; diyakini asimtomatik menumpahkan genital HSV-2 virus terjadi pada 20% dari hari per tahun pada pasien yang tidak menjalani pengobatan antivirus, versus 10% dari hari sedangkan pada terapi antiviral.

 Obat antivirus

Obat antivirus digunakan untuk melawan virus herpes bekerja dengan mengganggu replikasi virus, efektif memperlambat laju replikasi virus dan memberikan kesempatan lebih besar untuk respon kekebalan tubuh untuk campur tangan. Semua obat dalam kelas ini tergantung pada aktivitas kinase timidin enzim virus untuk mengubah obat berurutan dari bentuk prodrug untuk monofosfat (dengan satu gugus fosfat), difosfat (dengan dua gugus fosfat), dan akhirnya ke trifosfat (dengan tiga fosfat kelompok) bentuk yang mengganggu dengan replikasi DNA virus.

Ada beberapa resep obat antivirus untuk mengendalikan wabah herpes simpleks, termasuk asiklovir (Zovirax), valasiklovir (Valtrex), famsiklovir (Famvir), dan penciclovir. Asiklovir adalah anggota, asli, dan prototipikal kelas ini obat, sekarang tersedia dalam merek generik dengan biaya sangat berkurang. Valasiklovir dan famciclovir-prodrugs kelarutan masing-telah meningkatkan asiklovir dan penciclovir, dalam air dan bioavailabilitas lebih baik bila diambil secara lisan.

Penggunaan valasiklovir dan famciclovir, kepatuhan pengobatan sementara berpotensi meningkatkan dan khasiat, masih menjalani evaluasi keamanan dalam konteks ini.

Beberapa studi pada manusia dan tikus memberikan bukti bahwa perawatan dini dengan famciclovir segera setelah infeksi pertama dengan herpes secara signifikan dapat menurunkan kemungkinan wabah masa depan herpes. Penggunaan awal famciclovir telah terbukti mengurangi jumlah virus laten di ganglia saraf. Sebuah tinjauan subyek manusia dirawat selama lima hari dengan famciclovir 250 mg tiga kali sehari selama episode herpes pertama mereka menemukan bahwa hanya 4,2 persen mengalami kambuh dalam waktu enam bulan setelah wabah pertama, lima kali lipat dibandingkan dengan penurunan kekambuhan 19 persen di acyclovir yang diobati pasien. Meskipun hasil yang menjanjikan, pengobatan dini untuk herpes famsiklovir dalam rezim dosis ini atau serupa belum menemukan adopsi mainstream. Akibatnya, beberapa dokter dan pasien telah memilih untuk off-label. Satu menyarankan rezim famsiklovir pada 10-20 mg / kg per hari selama 5-10 hari, dengan pengobatan untuk dimulai sesegera mungkin setelah infeksi herpes yang pertama (bukan gejala pertama atau wabah), dan waktu yang paling efektif untuk memulai pengobatan menjadi lima hari atau kurang setelah infeksi herpes yang pertama. Namun, jendela kesempatan untuk pengobatan ini hanya beberapa bulan setelah infeksi pertama dengan virus, berikut ini efek potensial pada tetes latency ke nol.

Obat antivirus juga tersedia sebagai krim oles untuk mengobati wabah berulang pada bibir, walaupun efektivitasnya masih diperdebatkan.
Krim penciclovir memiliki jam 7-17 lagi setengah-hidup seluler daripada krim asiklovir, meningkatkan efektivitas relatif terhadap asiklovir ketika dioleskan.

Perawatan topikal

Docosanol, banyak digunakan dalam kosmetik sebagai bahan emollient dan penghalang, juga tersedia sebagai formula over-the-counter (OTC) obat untuk pengobatan wabah herpes simplex oral. Ia berpikir untuk mencegah HSV dari sekering ke membran sel, tapi ini belum terbukti dan diketahui bahwa docosanol juga memasuki sitoplasma sel. Obat OTC perumusan docosanol dipasarkan oleh Farmasi Avanir bawah nama Abreva. Abreva disetujui untuk digunakan setelah uji klinis oleh FDA pada bulan Juli 2000.

Abreva adalah obat over-the-counter pertama antivirus disetujui untuk dijual di Amerika Serikat dan Kanada. Penelitian yang mengarah ke lisensi Abreva menunjukkan bahwa formula OTC memperpendek waktu pemulihan ke tingkat moderat. Avanir Farmasi dan GlaxoSmithKline Consumer Healthcare adalah subjek gugatan US nasional class action Maret karena klaim menyesatkan yang dipotong waktu pemulihan di setengah.

Tromantadine tersedia sebagai gel yang menghambat masuknya dan penyebaran virus dengan mengubah komposisi permukaan sel-sel kulit dan menghambat pelepasan bahan genetik virus. Zilactin adalah pengobatan topikal penghalang analgesik, yang membentuk “tameng” di wilayah penerapan untuk mencegah sakit dari peningkatan dalam ukuran, dan mengurangi penyebaran virus selama proses penyembuhan.

Lipactin oleh Novartis lain gel over-the-counter topikal yang telah klinis terbukti mengurangi gejala dan durasi penyembuhan infeksi Herpes Simplex.

Pencarian Sejenis:

This entry was posted in Penyakit Kulit. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>